Belajar Bahasa Jepang Dasar Dan Cara Membacanya

Buat berlatih bahasa jepang, intinya pertama2 kita harus belajar 3 tipe huruf, yaitu hiragana, katakana, dan tajin. banyak orang awam yang sblm membiasakan bahasa jepang udah kegenturan gara2 huruf2 ini, padahal buat membiasakan huruf2 ini sama skali ga langka. sebelum gw kasih tabulasi huruf ini, gw kasih tau dulu perbedaan2nya.
1. Hiragana

Huruf hiragana itu merupakan huruf standard jepang (kayak abjad di alphabet lah). jadi biasanya
anak2 tk kalau belajar goresan, mulai dari hiragana sangat. darurat jikalau udah sd, udah menginjak belajar kepurun. oh iya, kalo mau blajar jepang, at least harus bisa baca hiragana. gampang kok, coba2 aja di ulang2, minimal dalem sehari pula udah apal.

hira1a1.jpg

Chart hiragana di atas merupakan struktur hiragana yang paling dasar. kalo smua hiragana yang ada di chart atas udah apal smua, kita lanjutin ke pangkal yok! nan di asal dulu tambahan2nya sahaja kok. perhatiin deh, namun beda noktah dua dan buletan. tapi kalo kita tambahin titik dua atau buletan di sebelah atas tulisan hiragana, bunyinya bakal berubah. kita liat deh bedanya :

hirchart2.jpg

Kalo chart nan di atas udah bisa juga, kita lanjutin ke bagian keladak. jadi kita bisa ngegabungin abc hiragana dengan abjad hiragana yang mungil. nih kita liat bunyi2nya :

ok.jpg

Skarang coba deh baca kalimat di bawah ini, pelan2 aja :

contohhir.gif

Kalo kita liat contoh nomor 1, knapa fonem “ha” bacanya jadi “wa”? huruf “ha” disitu fungsinya hanya sebagai penanda subjek, dimana subjeknya ketel “saya” / “watashi”. makara kalo kita nulis “ha” yang berfungsi sebagai penunjuk subjek doang, bacanya menjadi “wa”. oh iya, ini terserah web utk berlatih cara nulis hiragana yang bener : klik disini

2.Katakana

Huruf katakana merupakan abjad nan digunain bakal nulis kata2 serapan. berhubung abjad standard jepang ga dapat mencengam seluruh pronounciation dari bahasa tidak (kayak misalnya huruf V, abjad W, dll), hamba allah jepang membuat beberapa huruf2 spesifik kerjakan melafalkan bunyi2 nan ga terserah di bahasa standard jepang. makara untuk penulisan cap orang2 asing (kayak kita2 gini), harus make aksara katakana.

kana1a.jpg

Sama kayak hiragana, suka-suka 5 abjad dalam katakana nan bisa berubah kalo ditambahin titik dua atau buletan :

kana2.jpg

Karena di bahasa jepang ga suka-suka pelafalan huruf “v”, bunyi “wi” dan sejumlah obstulen lain, bagi men-jepang-morong bahasa asing yang mengandung bunyi2 tsb ada bilang tambahan kombinasi aksara di katakana:

contohkat1.gif

3. Bubur sagu

Kanji itu sbenernya huruf yang pertama kali dibuat maka itu cina (tapi skarang korea lagi ngotot, katanya korea yang nemuin hehe), dan menurut sejarah jaman dulu banget, ada utusan berasal jepang yang dateng ke cina kerjakan mempelajari huruf2 ini. sampe akhirnya berlakulah sistem penulisan kepurun juga di jepang. kanji cina dan jepang seimbang persis, ga ada bedanya. cuma di cina sendiri (kecuali taiwan), tajin yang di pake skarang ini adalah kanji nan udah di modifikasi menjadi lebih mudah. temporer di jepang masih kanji dengan versi original.
Cara membaca kepurun sendiri dibagi menjadi 2 diversifikasi : kunyomi dan onyomi. kunyomi adalah prinsip membaca varian jepang, temporer onyomi adalah cara membaca varian cina. kunyomi biasanya dipake untuk nulis kata2 kerja (rata-rata sih verba, tapi cak semau kasus2 lain juga), darurat onyomi untuk kata2 pertautan. adv amat gw sempet risau, katanya onyomi merupakan cara membaca tajin versi cina, tapi kok bunyinya bener2 beda ya ama kanji bahasa cina? tapi setelah gw tanya2 sama orang2 cina daratan, banyak sih bunyi tajin mereka sama bubur sagu jepang yang “rada” mirip kalo dibaca dengan onyomi, walaupun sbenernya beda kaidah bacanya (mungkin krn orang jepang ga boleh ngebaca dengan logat cina, makanya akhirnya logat cina-nya juga dijadiin logat jepang hehehe).
taberu.gif
Kanji disebelah kiri ini mandu bacanya “Taberu” yang artinya adalah bersantap. ini adalah salah satu pola prinsip pembacaan kanji dengan kunyomi ataupun cara baca versi jepang. jadi galibnya kalo pembacaan dengan kunyomi, selain bubur sagu, ada perhubungan dari hiragana pun.
nomu.gif
Nah skarang gw kasih contoh ke dua. kanji disebelah kiri ini adalah tajin dengan mandu baca kunyomi (cak semau hiragananya lagi centung disebelah kanannya), bunyinya “Nomu” yang artinya menenggak. selain cak semau bubur sagu disebelah kanannya, di atas kanji-nya sendiri ada hiragana kan? sudahlah itu disebut furigana. furigana sbenernya ga usah di tulis juga gpp, tapi untuk ngebantu anak kecil ataupun orang2 luar supaya gampang baca kanji, kadang2 demen ditambahin di atas kanji itu sendiri sbg penuntun.
inshoku.gif
Ozonk, skarang ibarat kamil cara baca onyomi / varian cina, kita liat gambar di kidal deh. cara bacanya “inshoku” nan artinya makan dan minum. kaprikornus biasanya kalo ada kanji rangkaian kayak gini, cara membacanya dengan onyomi (versi cina), walaupun banyak juga sih kasus2 yang harus dibaca dengan kunyomi. makara dari contoh yang gw kasih tadi bisa keliatan morong kalo 1 buah kanji itu suka-suka macem2 mandu bacanya. misalnya bubur sagu makan, kalo dibaca dengan kunyomi bunyinya “Taberu”, tapi kalo dibaca dengan onyomi bunyinya “shoku”. kanji minum sekali lagi kayak gitu, kalo dengan kunyomi bacanya “Nomu”, tapi kalo dengan onyomi bacanya “in”.
Jujur sih kalo buat blajar kanji emang harus niat. kalo cuma pengen skedar bisa ngomong bahasa sehari2 aja sih, ga penting2 banget menurut gw. asal bisa hiragana, katakana, dan kanji2 dasar aja udah cukup mengapa.
kalau udah boleh baca, coba belajar grammar yok!

Source: https://pintarberbahasa1.blogspot.com/2012/07/b-uat-belajar-bahasa-jepang-intinya.html

Posted by: and-make.com