Belajar Akuntansi Dasar Apa Perbedaan Periodik Dan Perpetual

Perbedaan Jurnal Umum Metode Perpetual dan Periodik

Perusahaan kulak merupakan perusahaan yang bersirkulasi dibidang transaksi memperjualbelikan dagangan barang baik dalam bentuk plonco, setengah jadi atau barang jadi tanpa menambah kredit dari dagangan tersebut. Sebagai halnya penjelasan tersebut, maka pendapatan terdahulu firma memikul ialah semenjak semenjak hasil kulak dagangan memikul. Intern perusahaan dagang dikenal istilah persediaan produk dagang karena sifat kegiatan terdepan perusahaan dagang merupakan membeli, menyimpan dan lego juga barang dagang.
Privat akuntansi sangat diperlukan pencatatan transaksi kerjakan menyusun laporan finansial. Pembukuan tersebut atau yang bertambah dikenal dengan jurnal merupakan tahap awal yang dilakukan setelah bukti transaksi dikabulkan.
Dalam proses pembukuan dalam perusahaan bisnis, ada dua metode yang digunakan yaitu metode perpetual dan metode berkala. Perbedaan antara metode perpetual dan berkala yaitu

a. Plong metode perpetual  mencatat kalkulasi persediaan barang sementara itu pada metode periodik tidak mencatat persediaan barang dagang pada saat pembelian, penjualan, cak kembali pembelian dan pada saat muncul perkiraan biaya angkut pembelian
b. Pada metode perpetual menyadari harga resep penjualan sedangkan lega metode periodik tidak mencatat harga kancing penjualan

Berikut beberapa contoh transaksi n domestik perusahaan dagang.

  1.  Rontok 01 April 2017 UD Sun Profit membeli barang dari PT Yon Fashion sejumlah 100 set  pakaian seharga Rp 5.000.000 dengan biaya angkut pembelian sebesar Rp 50.000
  2. Pada terlepas berikutnya, 02 April dikembalikan 2 set pakaian karena privat peristiwa tembelang dengan harga Rp 100.000
  3. Dijual dagangan dagang secara tunai sebanyak 10 set pada tanggal 03 April dengan harga Rp 60.000 @set, misalkan HPP nya adalah Rp 52.000 @set dengan biaya angkut penjualan Rp 10.000
  4. Sreg sungkap 04 April dijual barang menggandar sebanyak 20 set dengan harga Rp 60.000 @set dan dituruti pembayaran atas penjualan barang komersial Rp 600.000 sisanya dibayar kemudian.
  5. Diterima pula barang dagang beberapa 1 set dari pelanggan atas penjualan nan terjadi pada rontok 03 April karena mengalami kerusakan sejauh proses pengangkutan.
  6. Dijual 10 set komoditas dagang kepada UD Surla dengan syarat penjualan 2/10,tepi langit/30

Jurnalnya adalah sebagai berikut:
Dengan metode perpetual

April
01 Persediaan barang dagang        Rp 5.000.000
            Kas                                             Rp 5.000.000

(Mencatat pembelian dagangan menggandar)


    Persediaan barang komersial        Rp 50.000
            Kas                                             Rp 50.000

(Mencatat biaya angkut)

02 Kas                                            Rp 100.000
            Persediaan barang dagang         Rp 100.000
(Mencatat retur pembelian)

03 Kas                                             Rp 600.000
            Penjualan                                    Rp 600.000
     HPP                                           Rp 520.000
            Persedian dagangan dagang            Rp 520.000
(Mencatat penjualan barang dagang)

     Biaya angkut penjualan     Rp 10.000
            Kas                 Rp 10.000

(Menyadari biaya angkut penjualan)

04 Kas                                            Rp 600.000
             Penjualan                                  Rp 600.000
     HPP                                           Rp 520.000
             Persediaan barang bisnis         Rp 520.000

(Mencatat penjualan dagangan dagang)


     Debit                                      Rp 600.000
             Penjualan                                   Rp 600.000
     HPP                                            Rp 520.000
            Persediaan komoditas membahu           Rp 520.000
(Mencatat debit menggalas)

05 Cak kembali Penjualan                         Rp 60.000
            Kas                                              Rp 60.000
     Persediaan barang dagang        Rp 52.000
             HPP                                            Rp 52.000
(Mencatat cak kembali penjualan)

06 Debit                                     Rp 600.000
              Penjualan                                   Rp 600.000
     HPP                                          Rp 520.000
              Persediaan barang jual beli         Rp 520.000
(Mengingat-ingat piutang kampanye)

Dengan metode periodik

April
01 Penjualan                Rp 5.000.000
            Kas                          Rp 5.000.000
(Menyadari pembelian produk jual beli)

    Biaya angkut           Rp 50.000
            Kas                           Rp 50.000

(Mencatat biaya angkut)

02 Kas                            Rp 100.000
              Cak kembali pembelian        Rp 100.000
(Mencatat retur pembelian)

03 Kas                                    Rp 600.000
              Penjualan                          Rp 600.000
(Mencatat penjualan dagangan dagang)

    Biaya angkut penjualan     Rp 10.000
              Kas                                    Rp 10.000
    (Mencatat biaya angkut penjualan)

04 Kas                          Rp 600.000
             Penjualan                 Rp 600.000
    (Mencatat penjualan dagangan jual beli)
    Tagihan                     Rp 600.000
              Penjualan                 Rp 600.000
(Mencatat piutang dagang)



05 Retur Penjualan        Rp 60.000
               Kas                          Rp 60.000
(Mencatat cak kembali penjualan)

06 Debit                      Rp 600.000
               Penjualan                 Rp 600.000
(Mencatat debit usaha)

Baca juga tulisan tentang Hipotetis Tanya dan Jawaban Jurnal Awam Perusahaan Menggalas untuk menambah pemahaman anda adapun perbedaan jurnal umum firma komersial dengan metode perpetual dan metode periodik. Sebaiknya tulisan ini bermanfaat dan terimakasih sudah membaca tulisan ini ya.

Source: https://www.stanakuntansi.com/2018/04/perbedaan-jurnal-umum-metode-perpetual.html

Posted by: and-make.com